Kenapa Saya Lari

Please enter banners and links.

I always hate running. Always.

Udahlah gak ada musiknya kayak senam aerobic (I know, shut up! hahaha), menurut saya, lari adalah olahraga yang paling bikin capek di dunia. Iya, saya tahu, mana ada olahraga yang gak bikin capek. Tapi lari ini kan capeknya gak enak, ya. Keringetannya gak enak, ngos-ngosannya kayak apaan, dan jantung juga rasanya dipaksa bekerja sampai nyaris meledak.

Sampai beberapa bulan yang lalu…

Kalo ditanya kapan mulai suka lari, saya gak inget kapan persisnya. Mungkin karena proses jatuh sukanya juga gak seketika, bukan seperti cinta pada pandangan pertama. Hayah. Juga, barangkali, karena saya gak langsung lari waktu pertama kali berusaha hidup sehat lagi. Ya gimana mau lari. I hate running, remember?

Yang saya ingat, saya mulai olahraga di akhir bulan April 2016. Selain karena rasanya badan udah kegedean, juga karena ada insiden memalukan sebulan sebelumnya, saat trip ke beberapa kota di Sumatera Selatan: saya jatuh terduduk waktu main lompat tali sama anak-anak SD. Jatuh gedebug aja gitu! Seolah-olah kaki saya cuma segumpal daging tanpa tulang. Saat itu sih saya ketawa-tawa buat nutupin rasa malu. Tapi dalam hati, saya beneran takut. Pasti ada yang salah, sampai-sampai kaki saya gak mampu menopang berat tubuh sendiri.

Jadi bulan depannya, saya mulai jalan kaki di sekitar rumah aja. Gak lama, palingan setengah jam doang, dan gak tiap hari. Akhir April, saya beli sepeda statis supaya tetep olahraga kalo lagi bosen jalan pagi. Eh, kok badan rasanya enakan setelah rutin jalan kaki dan sepedaan. Eh, kok paha kayak sedikit mengecil, ya.

Bulan depannya, Mei 2016, menurut catatan di Nike app, acara jalan kaki saya makin rutin, dengan durasi sedikit lebih lama. Kali ini jalannya lebih cepat, dan kadang saya coba lari dikit-dikit. Jalan-lari-jalan-lari. Larinya sedikit, jalan kakinya banyak.

Juni 2016, Teh Nita Sellya ngasi tau bahwa di Cibubur ada Ramadhan Night Run yang diadain oleh Burners, komunitas lari di Cibubur. Wah, lucu nih, pikir saya. Jadi, bareng beberapa temen yang sama-sama baru mulai seneng-senengnya olahraga, saya daftar dong. Saya mutusin ikut race malam-malam itu, ya hanya karena temen-temen saya pada mau ikut, dan janjian nginep di rumah saya setelah race. Jadi bukan karena pengen lari. Saya sih lebih pengen ngumpul seru-seruan sama temen-temen saya ini, begadang pajama party di rumah, hahaha..

Sialnya, udahannya saya gak bisa jalan selama 2 minggu lebih. Udah macam orang jompo, tergeletak tak berdaya di tempat tidur. Di bawah ini foto medal pertama yang saya dapat dengan penuh drama itu…

medali pertama, dari Burners Ramadhan Night Run

medali pertama, dari Burners Ramadhan Night Run

Akhir Agustus, setelah sembuh dari ‘kelumpuhan sementara’, saya mulai latihan bareng mas Edo seperti saya ceritakan di sini. Awal September, saya memberanikan diri ikut Airforce Run 2016 di Halim. Itu masya Allah deg-degannyaaaaaaaa…. Asli saya takut kaki saya kenapa-napa lagi. Takut gak bisa jalan lagi. Juga takut kalo jantung saya rewel lagi. Jadi dari beberapa hari sebelum race, saya banyak banget nanya sama Mas Edo. Harus gimana, apa yang harus saya lakukan kalo begini begitu, apa yang harus saya makan atau minum, dan seterusnya dan sebagainya. Padahal 5K doang, tapi pertanyaannya banyak betul hahaha. Ya abisnya takut, gimana dong.

Alhamdulillah saya bisa finish tanpa kenapa-napa. Catatan waktu saya di race itu… 50 menit! Ya iyalah, banyakan jalannya daripada larinya. Lari 200 meter, jalan 300 meter. Lari lagi 200 meter, jalan kaki lagi. Begitu seterusnya sampai finish. Yang penting gak pingsan. Yang penting jantung saya aman.

Makin ke sini, setelah latihan makin rutin, saya makin pede ikut beberapa race. Beraninya cuma 5K doang sih. Tapi alhamdulillah badan dan jantung saya kondisinya udah jauh lebih baik dibandingin dulu sebelum olahraga. Dulu, tiap kali latihan –termasuk latihan di gym– sebentar-sebentar saya harus ngecek heart rate, jangan sampe bablas. Mas Edo juga dikit-dikit ngecek kalo liat saya mulai ngos-ngosan, “Heart rate aman, mbok?”. Kalo HR udah di atas 140 bpm, itu tandanya kami harus agak slowing down.

Belakangan, saya latihan larinya ditemenin mas Enos, salah satu founder BurNers (Cibubur Runners). Enak sih ya, kalo terprogram gitu. Larinya jadi lebih bener karena diajarin macem-macem: dari running form, run economy, dan sebagainya. Gak ada niatan berprestasi atau apalah apalah sih dengan latihan lari beneran ini. Ya gak mungkin juga ngejar prestasi di umur saya sekarang, haha. Tapi setidaknya, sekarang saya gak takut lagi ikut race. Sekarang, 5 kilometer udah gak terasa menakutkan. Bahkan saya udah bisa berlari nonstop 5 dan 10 kilometer sekarang! Sesuatu yang tadinya saya kira hil yang mustahal. Subhanallah ya…

sesi latihan bareng mas Enos

sesi latihan bareng mas Enos

setelah 10K 2XU run. sebelah saya itu mas Enos

setelah 10K 2XU run. sebelah saya itu mas Enos

 

Live life to the fullest. Live like you mean it! #semangatsehat #combirun2016 #celebratehealth #run #running #runningmom #strongnotskinny

A photo posted by Driana Rini Handayani (@venustweets) on

Yang lebih menyenangkan lagi, dari hobi baru lari-larian ini, sekarang saya punya temen-temen dan keluarga baru: Cibubur Runners. Biasanya saya cuma bisa iri liat orang-orang lari ramean bareng komunitas masing-masing, sementara saya, ya lebih sering sendirian.

trail run di Gunung Pancar bareng BurNers

trail run di Gunung Pancar bareng BurNers

halo mas-mas trainernya akooooh :))

halo mas-mas trainernya akooooh :))

Mungkin ada yang nganggep saya aneh. Latihan kok begitu amat. Serius amat larinya pake coach segala. Udah emak-emak juga, mau jadi apa sih? Kenapa sih gak lari seneng-seneng aja, buat fun doang?

Hey, I AM having fun. I am. Ya beginilah cara saya bersenang-senang. I’m having fun, because there is no way I was born into this world to just pay bills and die.

Postingan ini sesuai dengan naskah aslinya yang dapat dilihat langsung di website SiMbokVenus http://simbokvenus.com/2016/12/19/kenapa-saya-lari/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *