Menjajal Jalur Citeureup di Gunung Pancar

Please enter banners and links.

Telepon genggam di meja saya bergetar pelan. Ada satu pesan lewat WhatsApp Messenger. Dari mas Enos.

“Mbok, besok ngetrail yah. Gak usah bawa tas, pake punyaku aja. Cukup bawa baju ganti. Ketemu di Lawson 4.30”

“Hah? Katanya Minggu. Labil ah, ganti-ganti mulu.”

“Ya minggu ke sana lagi.”

Saya iyain aja ajakannya, karena sejak awal latihan emang udah dijanjiin akan ada 2 kali sesi trail run. Agak deg-degan juga sih. Di bayangan saya, trail run itu serem. Apa gak capek? Kalo nyasar di hutan, gimana? Di hutan bukannya banyak setannya, ya? Lagian, lari kok di gunung. Kayak gak ada tempat lain aja.

Besok paginya abis subuhan, saya naik gojek ke meeting point temen-temen Cibubur Runners –yang kebanyakan saya belum pernah ketemu– di minimarket Lawson, Kota Wisata.

Langit masih gelap saat rombongan kami yang terdiri dari 2 mobil membelah jalanan yang lengang. Gunung Pancar, here we come!

Memasuki kawasan Bukit Sentul, kami langsung menuju tempat parkir di Sentul Eco Park. Area parkirnya gak terlalu luas. Tapi begitu turun dari mobil, kita bisa langsung masuk ke jalur untuk trail run yang berjarak hanya beberapa puluh meter dari parkiran.

15384472_10211724506535271_1315416505034904391_o

15384392_10211721474619475_7220950471083662345_o

Sebenernya akan lebih enak kalau di area ini ada shower, tempat bilas, atau setidaknya tempat ganti baju yang nyaman. Jadi pengunjung gak perlu repot ganti baju di dalam mobil, atau bertahan pakai baju basah yang udah dipake ngetrail sambil nunggu bajunya kering. Saya gitu soalnya. Karena sungkan mau ganti di mobil, saya pake baju basah turun dari sana. Ganti bajunya pas udah nyampe di tempat makan. Rempong.

img-20161210-wa0007

img-20161210-wa0018

Jalur trail kami pagi itu lumayan berat. Ini katanya, ya. Kata temen-temen BurNers. Saya gak tau beneran berat atau gimana, karena ini kali pertama saya coba trail run. Jadi ya gak ada referensi sama sekali tentang jalur, hahaha. Saya mah ngikut aja dibawa lewat mana. Kata Louis, salah satu temen lari hari itu, jalurnya emang lebih brutal dari yang pernah dia coba.

img-20161210-wa0020

20161210_081215-1

20161210_081711-1

Nah, soal lumayan brutal, saya setuju. Lepas dari deretan pepohonan pinus di pintu gerbang, rutenya makin lama makin ngeri. Naik turun bukit, masuk-masuk ke kebon singkong, becek-becekan, nyeberang parit yang bebatuannya licin banget. Hadeuh. Mbak Tari yang hampir selalu bareng saya jalannya, entah berapa kali dia kepeleset dan ndlosor aja jatuh di turunan sempit yang super becek. Beruntung, di kiri kanan rute lari banyak rumpun ilalang yang bisa dipake buat pegangan supaya gak nggelinding. Di satu titik bahkan kami ketemu dengan … jurang!

“Awas! Ati-ati, jurang di sebelah kiri!”

Jyah. Saya langsung melipir-lipir pegangan pohon pisang, gak berani nengok ke kiri. Mana jalannya sempit dan basah pula.

Fyi, di Gunung Pancar ada banyak pilihan jalur –dengan jarak dan tingkat kesulitan masing-masing– yang bisa dicoba untuk trail. Ada Citeureup, Wangon, Babakan, Pinus, dan Gunung Pancar itu sendiri. Di Sentul (ini mestinya beda lagi ya, deketan tapi beda rute) ada Jalur Pemburu dan Kampung Awan. Total ada sekitar 12 jalur trail di kawasan ini. Nah, jalur ‘lumayan brutal’ yang kami lewati kemaren itu, namanya Jalur Citeureup dengan jarak kurang lebih 10 kilometer.

img-20161210-wa0038

20161210_104426

20161210_080919

Untuk pemula seperti saya, yang sama sekali belum pernah lari-larian di gunung, jalur yang recommended sebetulnya bukan yang Citeureup. Ada satu rute yang kata Mas Edo lebih newbie friendly, yaitu Jalur Pemburu. Dibilang lebih friendly, karena rutenya lebih enak. Jalurnya lebar, rindang karena banyak pepohonan besar, dan dekat dengan perumahan warga.

Tapi overall, saya suka sih trail run yang sama BurNers ini. Seru banget! Capeknya capek yang bikin bahagia, hahaha. Biarpun 10 kilometer itu harus ditempuh dalam waktu 4 jam (karena selain jalurnya berat, kita juga banyak berenti foto-foto dan main di curug), pegel-pegelnya terbayar lunas dengan view yang keren abis, udara bersih pegunungan, juga wangi hutan yang menguar di sepanjang perjalanan.

Tips:
– Bawa air minum dan cemilan secukupnya. Kita gak pernah tau kapan butuh hidrasi, atau kapan perut perlu ganjelan.
– Bawa uang juga secukupnya. Buat ngopi atau makan indomie kalo pas nemu warung, juga buat bayar angkot turun dari jalur trail.
– Kalo capek atau lagi gak fit, jangan maksain naik. Inget, safety first, yah.
– Jangan nekat ngetrail sendiri. Ajak pemandu yang paham medan. Atau kontak aja temen-temen di Burners, siapa tau ada yang bisa nganter.

*foto-foto dari Enos dan Louis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *